Kotak Iklan

Entry Terbaru

Proses Berbahasa

Yang dimaksud dengan berbahasa adalah kegiatan dan proses memahami dan menggunakan isyarat komunikasi yang disebut bahasa. Berbahasa merupakan gabungan antara proses produktif dan reseptif. Proses produktif adalah proses menghasilkan kode-kode bahasa yang bermakna dan berguna yang disampaikan oleh pembicara melalui alat-alat artikulasi dan disebut dengan enkode, sedangkan reseptif ialah proses penerimaan, perekaman, dan pemahaman kode-kode bahasa tadi dengan alat-alat pendengaran disebut dengan dekode.

Selanjutnya tentang proses rancangan berbahasa produktif (enkode) terdapat tiga tahapan, yaitu: enkode semantik yakni proses penyusunan konsep, ide atau pengertian, kemudian enkode gramatikal yakni penyusunan konsep atau ide tersebut dalam bentuk satuan gramatikal, kedua proses ini terdapat pada otak pembicara. Selanjutnya, enkode fonologi,yaitu proses penyusunan unsur bunyi dari kode itu, proses ini terjadi di dalam mulut, dilakukan oleh alat-alat bicara (alat artikulasi).

Kemudian proses dekode dimulai dengan dekode fonologi, yakni penerimaan unsur-unsur bunyi itu melalui telinga pendengar. Dilanjutkan dengan dekode gramatikal yaitu pemahaman bunyi itu sebagai satuan gramatikal, dan diakhiri dengan dekode semantik, yaitu pemahaman tentang ide-ide atau konsep yang disampaikan melalui kode tersebut. Proses ini semua terjadi dalam otak pendengar.

Proses yang terjadi diantara proses enkode dan dekode disebut dengan proses transmisi yaitu proses pemindahan atau pengiriman kode-kode yang berupa ujaran manusia, yang disebut bahasa. Proses ini terjadi antara artikulasi pembicara sampai ke telinga pendengar.
Proses dekode dan proses enkode dari pesan, amanat, atau perasaan terangkum dalam satu proses, yang disebut proses komunikasi oleh karena itu pembelajaran bahasa ialah pembelajaran komunikasi yang didalamnya menekankan pemahaman serta kemampuan berbahasa produktif dan berbahasa reseptif yang harus sama-sama dikuasai dengan baik.

Mengenai tentang penganalisisan proses berbahasa dapat dilakukan dengan pendekatan perilaku (behaviorisme) dan pendekatan kognitif. Aspek reseptif atau perilaku pendengar lebih mudah diamati, dari pada perilaku pembicara sebelum, sewaktu, dan setelah memproduksi isyarat bahasa itu.

Jadi, proses produktif dan proses reseptif merupakan proses yang berkesinambungan, mulai dari proses perancangan pesan sampai pada proses penerimaan dan pemahaman pesan itu.

Proses berbahasa adalah proses komunikasi yang bermakna dan berguna, dan yang dikomunikasikan adalah makna dan yang diterima adalah makna, yang berupa pesan atau perasaan, berita atau amanat yang merupakan proses produksi bahasa. Sedangkan menerima berita, pesan atau amanat adalah proses reseptif.

Proses produktif dimulai dengan tahap idealisme, yaitu pemunculan ide, gagasan, perasaan, yang ada dalam pemikiran pembicara. Kemudian tahap perancangan, pemilihan bentuk-bentuk bahasa untuk mewadahi, mengungkapkan ide-ide tadi, meliputi komponen bahasa sintaksis, semantik, dan fonology.kemudian tahap pelaksanaan, secara psikologi orang melahirkan kode verbal, secara linguistik orang melahirkan arus ujaran.

Kemudian proses reseptif, dimulai dengan tahap rekognisi atau pengenalan akan arus ujaran yang disampaikan, yaitu menimbulkan kembali kesan yang pernah ada. Kemudian tahap identifikasi, proses mental yang dapat membedakan bunyi yang kontrastif, frase, kalimat, teks, dan sebagainya. Kemudian tahap pemahaman.

Artikel Terkait:

comment 0 comments:

Post a Comment

Delete this element to display blogger navbar

 


© 2010 Invest Scenery is proudly powered by Blogger